Orang-orang di karnaval di Bremen.

Asosiasi taruhan Jerman jengkel karena Bremen menutup toko taruhan

Bremen, ibu kota negara bagian terkecil di Jerman – Free Hanseatic City of Bremen – telah memerintahkan penutupan segera semua toko taruhan ritel di kota tersebut setelah senator dalam negeri Ulrich Mäurer mengatakan bahwa pemiliknya telah gagal membuktikan bahwa toko mereka tidak berurusan dengan uang yang dicuci.

Orang-orang di karnaval di Bremen.

Asosiasi taruhan Jerman menyebut pemberitahuan penolakan sebagai langkah bermotivasi politik. ©Sander S/Unsplash

Secara total, 32 toko taruhan ritel beroperasi di Bremen, dengan media Jerman melaporkan bahwa 32 toko ini dijalankan oleh 10 operator. Tipico, HappyBet, Tipwin, dan XTip adalah empat operator utama di antara grup itu, dan semua toko taruhannya masing-masing ditutup setelah diduga gagal memberikan bukti kepada negara saat diminta. Operator memiliki waktu hingga 5 Agustus untuk menunjukkan bukti yang diperlukan untuk menunjukkan bahwa mereka beroperasi di dalam pagar pembatas undang-undang anti pencucian uang, atau mengajukan banding hukum.

Setiap toko taruhan yang buka setelah tanggal tenggat waktu tersebut kemungkinan akan menghadapi tindakan polisi, meskipun mereka sudah dianggap sebagai tempat ilegal untuk bertaruh setelah pengumuman 32 pemberitahuan penolakan oleh negara bagian. Senator, Ulrich Mäurer, seperti dikutip di Guardian bahwa latihan ini adalah tentang memastikan bahwa toko taruhan tidak dibiayai oleh sumber kriminal.

“Intinya, ini tentang memeriksa keandalan operator ini. Kami juga ingin menjamin bahwa tidak ada uang dari bisnis cerdik seperti perdagangan narkoba atau perdagangan manusia yang dicuci di sini dan dengan demikian mengalir ke dalam siklus uang legal.”

Mengapa toko taruhan Bremen tutup

Tindakan keras Bremen terhadap toko-toko taruhan pada prinsipnya bermuara pada satu masalah inti – sumber dana yang digunakan toko-toko untuk dibuka. Toko-toko taruhan ini berada di bawah beberapa operator, terutama empat yang disebutkan sebelumnya dalam artikel ini, dan operator-operator ini dilaporkan telah diminta untuk membuktikan bagaimana pewaralaba mereka memperoleh modal awal untuk memulai toko.

Negara, melalui pengumuman Ulrich Mäurer, mengatakan operator tidak memberikan bukti yang memuaskan dari sumber pendanaan, yang mendorong tindakan keras ini pada toko-toko taruhan di bawah undang-undang anti pencucian uang. Menurut laporan Guardian, otoritas negara bagian Bremen mengutip laporan kementerian keuangan Jerman 2019 yang menemukan bahwa, di seluruh negeri, penjahat telah mengarahkan uang gelap melalui perusahaan perjudian legal, dengan beberapa kasus mengungkapkan bahwa toko taruhan hanya menyediakan buku hukum untuk pendapatan yang dihasilkan. melalui kegiatan seperti pengedar narkoba.

Asosiasi taruhan olahraga membalas

Sementara Mäurer dan negara bagian membuat pengumuman dan keputusan yang disebutkan di atas, asosiasi taruhan olahraga Jerman – Deutscher Sportwettenverband (DSWV) – menuduh bahwa operator memang telah memberikan dokumen yang diperlukan kepada negara bagian. Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan di situs web asosiasi, DSWV mengatakan pihaknya menganggap pengumuman Mäurer sebagai “tindakan bermotivasi politik”.

“Asosiasi Taruhan Olahraga Jerman menganggap pengumuman Senator Bremen untuk Dalam Negeri, Ulrich Mäurer, bahwa ia bermaksud untuk menutup semua toko taruhan di Bremen sebagai tindakan bermotif politik. Dokumen yang luas dan bermakna juga dipresentasikan kepada otoritas interior Bremen sehubungan dengan operator toko taruhan dan sumber daya keuangan mereka. Para ahli pencucian uang telah mengkonfirmasi bukti tersebut. Seperti biasa, pihak berwenang tidak mengajukan pertanyaan tentang dokumen yang diserahkan. Sebaliknya, aplikasi ditolak dan penutupan diancam.”

Dalam rilis yang sama, DSWV mengatakan bahwa pengumuman senator itu “dimaksudkan untuk mengalihkan perhatian dari masalah politik domestik yang mendesak”, dan menyarankan bahwa penyedia taruhan akan menentang keputusan tersebut di pengadilan administratif.

Operator ilegal akan bersukacita

Presiden DSWV Mathias Dahms juga dikutip dalam pernyataan mereka, yang menyatakan bahwa setiap operator yang menjadi anggota asosiasi hanya menjadi satu setelah mencapai izin nasional untuk beroperasi di Jerman. Lebih lanjut, ia menyarankan, mereka adalah penyedia terpercaya yang telah membuktikan legalitas pendanaan dan peralatan mereka.

Dahms juga menggemakan sentimen asosiasi ini sebagai langkah politik di pihak negara bagian, dan mengatakan bahwa perintah tersebut merupakan pelanggaran terhadap Perjanjian Negara Keempat tentang Perjudian, undang-undang perjudian baru Jerman yang mulai berlaku pada bulan Juli. Perintah negara, kata dia, akan semakin memperkuat pasar ilegal.

“Pendekatan aturan hukum yang bersih terlihat berbeda. Fakta bahwa, setelah berbulan-bulan tanpa tanggapan dari pihak berwenang, semua 32 permohonan izin tiba-tiba ditolak pada hari yang sama menunjukkan bahwa ini adalah tindakan sewenang-wenang, dipertanyakan secara hukum, dan sama sekali tidak proporsional yang hanya berfungsi untuk mencapai tujuan politik. Ini tidak ada hubungannya dengan prosedur administrasi yang benar. Dengan ingin menutup semua toko taruhan, Senator Mäurer merusak Perjanjian Negara tentang Permainan 2021, yang telah disetujui oleh Senat Bremen dan Parlemen Bremen. Intinya adalah menciptakan transparansi dan perlindungan konsumen melalui pasar yang terkendali dan legal dengan penyedia terverifikasi. Mäurer membuat masalah ini merugikan dan dengan demikian memperkuat pasar gelap secara besar-besaran. Penyedia yang beroperasi secara ilegal di Bremen akan bersukacita hari ini.” – Mathias Dahms, Presiden, Deutscher Sportwettenverband, Siaran pers

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Bendera Jerman di atas gedung.

Author: James Richardson