Stadion Principality di Cardiff.

Penyiar Rugby Eddie Butler Meninggal

Penyiar legendaris dan mantan kapten serikat rugby Wales Eddie Butler telah meninggal pada usia 65 tahun. Pakar yang dihormati meninggal dalam tidurnya selama perjalanan amal di Peru. Dia meninggalkan seorang istri Susan dan enam anak. Butler telah dikenang oleh dunia rugby sebagai pemain terkemuka di lapangan dan salah satu orator olahraga terbaik.

Stadion Principality di Cardiff.

Eddie Butler menghabiskan sebagian besar karirnya mengomentari beberapa pertandingan rugby paling terkenal Wales di Stadion Principality Cardiff. ©Balazs Bezeczky/Pexels

Karir Rugbi Internasional

Penghormatan telah diberikan kepada komentator olahraga Eddie Butler setelah kematiannya pada Kamis, 15 September. Seorang pria yang mengesankan di lapangan, Butler menjadi kapten negaranya enam kali, memenangkan 16 caps untuk Wales. Waktunya sebagai pemain rugby singkat tapi manis, dan terbukti hanya awal dari karir yang terhormat.

Mantan kapten rugby Welsh adalah kehadiran ikonik di BBC, serta seorang jurnalis yang menulis untuk Guardian and the Observer. Dalam pekerjaannya sebagai komentator, ia menghidupkan olahraga dengan jelas, dan sangat dicintai oleh jutaan penggemar. Butler dihargai karena pengetahuannya yang mendalam, cara bicaranya, dan selera humornya.

Butler lahir di Newport pada 8 Mei 1957. Pada usia tiga tahun ia pindah bersama keluarganya ke Raglan, ketika ayahnya mulai bekerja di pabrik nilon Pontypool. Setelah menghadiri Sekolah Monmouth, ia berkeliling Spanyol selama satu tahun, saat kediktatoran Franco berakhir. Tahun jeda terbukti berpengaruh bagi Butler, dan dia melanjutkan untuk mengambil bahasa Prancis dan Spanyol di Fitzwilliam College, Cambridge dari tahun 1976 hingga 1978.

Di universitas ia memperoleh Cambridge Blues, bermain sebagai nomor delapan dalam pertandingan Universitas melawan Universitas Oxford. Setelah lulus, ia kembali ke Pontypool RFC, di mana pelatih terkenal Ray Prosser menjulukinya ‘Bamber’, setelah ahli kuis Tantangan Universitas. Butler kemudian bermain dalam enam belas pertandingan untuk tim nasional Welsh antara tahun 1980 dan 1984, bertindak sebagai kapten untuk enam pertandingan tersebut.

Antara 1982 dan 1985, ia menjadi kapten Pontypool RFC, mengikuti pendahulunya Jeff Squire. Butler terpilih untuk bergabung dengan Barbarians, klub rugby union eksklusif khusus undangan yang terdiri dari dua tim. Pada tahun 1983 ia melakukan tur dengan British Lions, sebelum pensiun dari rugby internasional pada tahun 1985 pada usia 27.

Jurnalis dan Komentator

Selama waktunya di Pontypool, Butler juga bekerja sebagai guru. Pada tahun 1984, ia bergabung dengan BBC Radio Wales sebagai petugas pers dan publisitas, dan kemudian bekerja untuk pengembang properti. Pada tahun 1988, ia memutuskan untuk berkarir di bidang jurnalisme, menulis untuk Sunday Correspondent.

Dari tahun 1990-an dan seterusnya ia menulis kolom mingguan di bagian rugby union dari Observer Sport dan berkontribusi pada Guardian. Penguasaan bahasa Inggrisnya menarik perhatiannya, dan segera dikenal sebagai jurnalis rugby yang cerdik. Tidak lama kemudian dia juga akan mencoba mengomentari olahraga yang dia sukai.

Butler berkomentar untuk BBC bersama mantan pelacur Inggris Brian Moore dan veteran penyiaran Skotlandia Bill McLaren. Setelah McLaren pensiun pada tahun 2002, Butler mengambil alih sebagai komentator utama rugby union BBC.

Salah satu momen yang paling diingatnya terjadi selama Grand Slam Wales 2005. Mantan center Wales Tom Shanklin, yang merupakan bagian dari skuad pada saat itu, mengingat tanggapan Butler terhadap penalti pemenang pertandingan Gavin Henson, ‘Shave away Gavin, shave away’. Henson terkenal karena merapikan penampilannya, termasuk mencukur seluruh tubuhnya.

Butler terkenal karena pendekatannya yang teliti dan antusias dalam berkomentar. Sebelum pertandingan, dia akan menghabiskan berjam-jam mencari informasi dan mencatat, seolah-olah mempersiapkan ujian. Dia memperlakukan laporan pertandingan sebagai bentuk penceritaan, selalu memastikan untuk memberikan laporan yang menghibur dan akurat.

Sekarang menjadi penyiar berpengalaman, Butler meminjamkan suaranya ke berbagai olahraga, termasuk komentar tentang panahan di Olimpiade Beijing dan di Invictus Games. Sementara rugby tetap menjadi gairah utamanya, ia juga berkontribusi pada tugas sepak bola terkait, termasuk wawancara eksklusif dengan Eric Cantona untuk Grandstand edisi Final Piala FA pada tahun 1994.

Cymru Independen

Butler adalah orang Wales yang bangga dan sangat bangga dengan negaranya. Pada tahun 2014 ia mempresentasikan beberapa program untuk BBC tentang sejarah Wales; ‘Wales dan Sejarah Dunia’, ‘Hidden Histories’ dan ‘Welsh Towns at War’. Itu diikuti pada tahun 2015 oleh dua seri ‘Welsh Towns’.

Di kemudian hari, penyiar menulis sejumlah novel, sering kali berpusat di sekitar rugby dan negara asalnya. Yang pertama adalah ‘The Greatest Welsh XV Ever’, daftar pendek pemain impiannya yang lucu yang diterbitkan pada tahun 2011. Pada tahun 2014, novel pertamanya ‘The Head of Gonzo Davies’ diterbitkan, diikuti setahun kemudian oleh ‘Gonzo Davies Caught in Milik’. Novel terakhir Butler, ‘The Asparagus Thieves’, keluar pada tahun 2017.

Secara politis, Butler adalah pendukung kemerdekaan Welsh yang berapi-api. Pada 2019, ia berbicara kepada orang banyak pada pawai kemerdekaan di Merthyr Tydfil, yang diselenggarakan oleh YesCymru dan AUOB Cymru. Pidatonya yang luar biasa menyentuh hati mereka yang mendengarnya dan mengubah pandangan banyak orang tentang kemerdekaan.

Butler juga mendedikasikan dirinya untuk usaha amal, mengumpulkan dana untuk Prostate Cymru dan Velindre Cancer Centre. Dalam salah satu upaya penggalangan dana inilah Butler meninggal dengan tenang dalam tidurnya. Bersama 25 pejalan kaki amal Prostate Cymru, termasuk putrinya Nell, Butler mengikuti Inca Trail Trek ke Machu Picchu, Peru.

Dia meninggal di base camp Ecoinka, dekat Cusco di pegunungan Andes. Dia bekerja untuk BBC sampai kematiannya, menulis karya terakhirnya tentang kematian Ratu Elizabeth II dari ekspedisinya di Peru. Dia akan mengomentari musim URC baru, yang dimulai pada akhir pekan. Shanklin, yang seharusnya bekerja dengannya, memberi penghormatan, berkomentar:

“Eddie Butler selalu memberikan penghormatan yang sempurna kepada yang hebat dalam permainan ini, saya harap dia menyadari bahwa dia adalah salah satu dari mereka.”

Apakah Anda menikmati artikel ini? Kemudian bagikan dengan teman-teman Anda.

Bagikan di Pinterest

Bendera Welsh dengan naga merah.

Author: James Richardson